Pemberitahuan

Blog ini adalah untuk bebudak yang dah berumur 18 tahun dan ke atas sahaja....
Bagi yang bawah 18 tahun, baek korang pegi buat keje sekolah dulu takpun tidor sampai bezday korang yang ke 18...hehehe aku gurau aje.. Aku tak tanggung kalau korang kantoi nanti....

Followers

Sunday, December 5, 2010

st0k mLancap 4

video

st0k mLancap 3

niy aku k0ngsi lagi k0leksi PLU aku....kLau nak tg0k lagi banyak k0leksi PLU aku,sLalukn lah melawati bl0g aku niy...
kasi layan vide0 niy....sama2 kita pancut yg byk...hahaha

video


video

Pertama kaLi.....[ PART 2]

Tempat : Rumah abg Zali

-kita sambung balik citer pasal budak kali pertama die main niy....

Dia meletakkan kembali majalah itu, tersengih sahaja Daniel membalas teguran abang Zali padanya.

“Ni majalah abang ke?”soal Daniel.

“Takla Dan....tu member abang punye.”jawab abang Zali dengan pantas.

Daniel membantu abang Zali meletakkan jag air berisi teh panas di atas meja, dia tidak sedar pula yang koneknya sudah sediakala tegang itu terjojol jelas menekan seluar pendeknya. Sudahlah dia memang tidak memakai seluar dalam, memang jelas kelihatan bonjolan koneknya itu di hadapan abang Zali.

“Ait...dah stim?”tegur abang Zali lagi membuatkan Daniel tersipu-sipu malu sambil menutup bonjolan koneknya itu.

Mukanya terasa panas sahaja, dia tidak tahu apa yang hendak dikatakan lagi. Nasib baiklah abang Zali agak sporting, hal itu seolah-olah biasa sahaja baginya. Lama juga Daniel mendiamkan diri, perasaan segannya masih menebal; koneknya juga belum juga turun. Sakit juga koneknya itu apabila ditekan kuat untuk menyembunyikan jojolannya pada seluar.

“Hurm....diam aje Dan ni? Stim lagi ke tu?”soal abang Zali yang dibalas oleh Daniel dengan anggukannya.

Kemudian abang Zali yang duduk bertentangan dengannya tadi bingkas bangun dan duduk semula di sebelah Daniel. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya dan selepas itu dia menunjukkan kepada Daniel.

“Nak tengok tak...? Video best ni......”pelawa abang Zali kepada Daniel.

Mata Daniel melirik ke arah skrin telefon bimbit abang Zali, dia tergamam melihat aksi dua orang lelaki sedang bercumbuan dalam telanjang bulat. Suara desahan kedua-dua lelaki itu kedengaran sayup-sayup sahaja dalam kebisingan hujan lebat di luar. Rasa segannya tiba-tiba hilang begitu sahaja, tumpuannya hanya pada video yang ditunjukkan oleh abang Zali.

Selepas itu,salah seorang lelaki itu memasukkan koneknya yang keras dan tegang itu ke dalam lubang buntut pasangannya. Tidak tentu arah fikiran Daniel apabila melihat keghairahan kedua-dua lelaki yang sedang bersatu itu. Dia semakin terangsang, dalam pada itu Daniel tidak sedar yang tangannya sendiri leka mengusap-usap koneknya.

“Sedap ke bang buat macamni?”tanya Daniel, perasaan ingin tahu kian menebal.

“Dan nak try tak?”soal abang Zali kembali padanya.

“Eh...taknak la bang....”jawab Daniel ringkas.

Riak wajah abang Zali kelihatan lain dari biasa, sejurus itu bahu Daniel dirangkul kuat oleh abang Zali membuatkan Daniel menjadi agak cemas. Daniel cuba bingkas bangun untuk menjauhkan dirinya dari abang Zali namun tenaganya tidak setanding dengan abang Zali langsung.

“Bang....apelak ni...? Gurau ke ape...?”ujar Daniel dalam ketakutan.

“Ala....Dan....bagi la abang peluk sikit. Daniel ni comel......tak boleh ke...?”desak abang Zali.

Tangan abang Zali memaut pinggangnya pula dan mendakap Daniel seeratnya, memandangkan tubuh Daniel amat kurus dan kecil sahaja; terlalu senang untuk abang Zali untuk menggagahinya. Walaupun sudah puas Daniel meronta-ronta untuk melepaskan dirinya dari cengkaman abang Zali, dia masih lagi mencuba menolak dan menepis mulut abang Zali dari sampai ke lehernya.

“Arrrgghh....bang.... ape ni?!!! Jangan buat macamni....”rayu Daniel dalam pada itu.

Baju yang dipakai oleh Daniel disentap kuat oleh abang Zali, sambil menahan kedua-dua belah tangan Daniel; abang Zali menjilat seluruh dadanya dengan penuh rakus. Kemudian lidahnya bermain-main di puting tetek Daniel, sesekali abang Zali mengigit perlahan membuatkan Daniel terasa bertambah terangsang.

“Errrhhh........jangan...bang.......eeeeerrrhhhhh...............eeeeerrrrrrrhhhh”rintih Daniel.

“Sedap tak sayang.........? Nak abang hisap..?”ujar abang Abang Zali pula.

“Errrrhhh........oooowwhhh..............bang......jangan.....”

Kenikmatan yang dirasainya semasa abang Zali menghisap kuat puting teteknya telah menyebabkan Daniel semakin tidak keruan. Dia sudah tidak mampu untuk menolak tubuh abang Zali menjauhinya, tangannya kini menjalar ke lengan abang Zali yang sasa itu. T-shirt yang dipakai oleh abang Zali juga telah ditanggalkannya termasuk jeans yang menyembunyikan konek abang Zali yang amat besar dan berurat itu. Daniel agak kagum melihat keindahan yang ditayangkan oleh abang Zali di hadapannya, dia teringat konek abang Zali lebih kurang sama besarnya dengan konek model lelaki dalam majalah Playboy tadi.

“Wow...besarnye konek abang!!”puji Daniel sambil itu dia membandingkan konek abang Zali dengan koneknya yang kurus dan kecil itu.

“Dan nak isap tak?”balas abang Zali pula.

Tanpa berlengah, Daniel mendekatkan mulutnya ke butoh abang Zali. Lidahnya yang lincah itu menjilat sekeliling leher butoh itu, abang Zali mendesah kesedapan.

“Aaaaahhh.......aaaaAAAAAHHHHHhhhhhh........sedaaap.......”

Tidak puas dengan menjilat, Daniel memasukkan pula konek abang Zali ke dalam mulutnya. Itulah kali pertama dia merasa keenakan dan kelazatan mengulum konek lelaki. Panas sahaja konek abang Zali apabila semakin jauh ia memasuki mulutnya, sehinggakan butoh abang Zali terasa mengenai anak tekaknya.

“Owwwhh.....ye sayang.....lagi.....lagi...........owwwhhhhh.....owwwwhh”

Kedua belah tangan abang Zali pula leka memicit buntutnya, kemudian koneknya juga diusap-usap perlahan. Tangan abang Zali yang agak kasar itu membuatkan Daniel terasa geli sedikit apabila tangan abang Zali bermain-main di butohnya.

“Owwwwhhhh.......ooooowwwwwhhhhhh...........oooooooowwwwhhhhh...”

“Errrrhhhhh.........eeeeeeerrrrrrhhhhh.............”

Baru beberapa kali koneknya dilurut oleh abang Zali, Daniel terasa yang air maninya hendak terpancut. Abang Zali begitu pandai mengerjakan koneknya sehinggakan waktu itu Daniel sudah tidak mampu lagi menahan berahi.

“Bang.....nak pancut.........eeeeeerrhh.........eeeeeEEEERRRRRHHHHHHHHhhhhhh”

Air maninya yang dimuntahkan oleh koneknya itu ditadah oleh abang Abang Zali dengan telapak tangannya. Dia menarik kembali koneknya dari dikulum oleh Daniel dan menyapu air mani Daniel di seluruh koneknya. Daniel hanya memerhatikan tindak-tanduk abang Abang Zali tanpa berkata apa-apa, memandangkan dia masih lagi penat.

“Abang nak masukkan konek dalam lubang Dan, boleh tak...?”tanya abang Zali dengan nada manja.

Ketika itu, Daniel sudah terasa tekanan dari butoh abang Zali yang bergesel-gesel di bibir lubangnya. Namun dia agak takut dia berasa sakit pula jika diikutkan kehendak abang Zali itu. Berkali-kali abang Zali memujuknya, Daniel tetap menolak. Kakinya dirapatkan bagi mengelakkan abang Zali bertindak di luar jangkaannya pula.

“Ala....Dan, cube sekali aje......kalau sakit, abang berenti okay...?”rayu abang Zali lagi.

Mahu tak mahu, Daniel mengalah dahulu; dia juga ingin tahu bagaimana rasanya konek abang Zali dimasukkan ke dalam lubangnya nanti. Perlahan-lahan abang Zali menolak masuk koneknya, butohnya yang hangat itu sedikit demi sedikit menembusi bibir lubang Daniel.

“Owwwwwhhh.......aaarrrrrhhhhh.......sakit...bang........aaaaaarrrhhh...”

“Emmmmpphhh.....tahan dulu Dan......kejap aje....uummpphh.......”

Daniel tahu yang kekuatan abang Zali melebihinya, kesakitan yang dirasainya saat itu sukar untuk ditahan, apatah lagi konek abang Zali yang amat besar dan padu itu sedang berusaha untuk ditujahkan lebih dalam lagi. Walaupun dia cuba menolak abang Zali semula, namun abang Zali tetap dengan keinginan nafsunya itu.

“Owwwhhh......arrgghhhh.........sakit...bang........aaaAARRGGGHHHHHhhhhh...”

“Emmmphhh......sikit lagi sayang......eeemmphh.....ooooaaAAAAAHHHHHHhhh..”

Setelah keseluruhan koneknya dimasukkan ke dalam lubang nikmat itu, abang Zali mengangkat Daniel dan menyilangkan kaki Daniel di keliling pinggangnya. Kemudian dia membawa Daniel masuk ke dalam bilik tidur dan terus mendakap Daniel dengan lebih erat lagi. Konek abang Zali yang besar itu begitu padu menindih lubangnya yang amat sempit itu.

Kesakitan yang dialami Daniel agak berkurangan dari tadi, lubangnya sudah boleh menerima tujahan konek abang Zali. Sambil berdiri, mereka berdua berkucupan dan abang Zali memulakan henjutan sulungnya koneknya.

“Errrhhhh......aaaarrrrrhhhhhhhhh..............aaaaaarrrhhhhhhh.........aaaaaahhhhh...”

“Owwwwwhhh.....sayaaaang........ooooowwwwwwhhh.....oooowwwwwhhhhhhhhh”

Tidak puas hanya dengan menolak naik koneknya sahaja, abang Zali menyandarkan badan Daniel ke dinding. Dengan sekuat hatinya, dia menujahkan koneknya lagi; waktu itu Daniel sudah dapat rasakan betapa padunya setiap henjutan yang diterimanya. Kehebatan abang Zali ditambah pula dengan kekerasan koneknya betul-betul mengagumkan Daniel.

“Arrrrrrrhhhhhh..................bang.......aaaaarrrhhhh....sedaap bang......”

“Owwwwwhhhhhhh...........peluk abang........jangan lepaaasss.....oooowwwhhhhh...”

Suara masing-masing sama kuatnya menandingi hentaman hujan di atap, abang Zali seolah-olah sedang dirasuk oleh berahinya. Riak wajahnya yang tidak keruan itu mengiringi desahan dan henjutan koneknya yang tidak henti-henti. Ritma tujahan semakin lama semakin laju, tersentak badan Daniel menahan tusukan padu konek abang Zali; seolah-olah abang Zali mahu masuk lebih dalam lagi ke dalam lubangnya.

“Arrrrrrrhhhhhhh.................aaaaaarrrrhhhhhhh.........aaaarrrrhhhhhh........aaaaarrrrhhhh”

“Owwwwwwhhhhhh.......sayaaaang......abang...nak pancut...........oooooowwwwhhh”

Kali ini Daniel begitu merasakan tekanan yang sangat hebat dari abang Zali, dia mendakap abang Zali sekuat-kuatnya. Dengusan abang Zali agak kasar dan kuat, kemudian dia menjerit kesedapan sambil menyebut nama Daniel.

“Oooooowwww........ooooowwwhhhh....oooOOOOWWWWHHHHHhhhh...Danieeellll...”

Air likat yang dipancutkan oleh abang Zali begitu hangat mengalir di dalam lubangnya. Biarpun kenikmatan yang hendak dikejar abang Zali sudah tercapai; dia tetap meneruskan tujahannya. Masuk kali kedua dia hendak terpancut, abang Zali mendesah lagi; ubuh Daniel dipeluknya dengan erat dan mencurah-curah air likatnya dibuakkan di dalam lubang Daniel.

Setelah puas bersatu, abang Zali membawa Daniel berbaring di atas tilam bujangnya. Konek abang Zali yang merah dan besar itu jelas kelihatan urat-uratnya mengembang apabila dikeluarkan dari lubang Daniel.

“Sedap tak sayang...?”bisik abang Zali padanya.

Daniel mengangguk sahaja, dia tidak menyangka begitu nikmat dan sedap bila bersatu dengan seorang lelaki. Hujan di luar masih lagi lebat, kesejukan hawa di dalam bilik itu menyelubungi tubuh mereka lagi. Daniel terlena seketika dalam dakapan abang Zali, kalau boleh dia mahu sahaja kekal begitu untuk selamanya.

Semenjak dari saat itu, Daniel sentiasa mengulangi penyatuan berahinya bersama abang Zali. Lebih-lebih lagi apabila dia sudah tahu bagaimana hendak melayani seorang lelaki dengan tunjuk ajar abang Zali sendiri. Rupa-rupanya abang Zali juga sepertinya, meminati lelaki; untung juga pada kali pertama dia merasai pengalaman itu dengan abang Zali sahaja, insan yang merogolnya dalam rela.

Saturday, December 4, 2010

Pertama kaLi.....[ PART 1]


waktu : petang
tempat : rumah jiran

Sejak kali pertama dia melancap bersama Is dulu, Daniel dapat rasakan yang nalurinya terhadap lelaki semakin lama semakin menebal. Dia tidak tahu kenapa dan mengapa, namun padanya itu bukan satu pekara yang besar untuk dia takutkan. Bahkan Daniel berminat memerhatikan lelaki-lelaki kacak yang mula menarik perhatiannya.

Salah seorang dari lelaki-lelaki itu adalah abang Zali, pemuda yang menyewa di rumah bujang tidak jauh dari rumahnya itu. Memang abang Zali seorang yang kacak dan bergaya, ditambah lagi dengan tubuhnya yang berotot dan tegap itu cukup membuatkan Daniel terbayangkan betapa indahnya jika dia dapat lena dalam dakapan abang Zali. Selain itu, abang Zali juga seorang yang ringan mulut, lebih-lebih lagi dengan Daniel yang selalu menegurnya di waktu petang apabila abang Zali pulang dari kerja.

Jika Daniel tidak ke rumah Is, dia akan singgah ke rumah abang Zali untuk berbual-bual kosong. Abang Zali juga tidak kisah dengan Daniel, pemuda yang berusia 20-an itu begitu baik melayan Daniel sehinggakan mereka menjadi lebih rapat ibarat adik dengan abang.

Waktu itu, Daniel sedang leka berbual-bual dengan abang Abang Zali memandangkan hujan renyai-renyai sudahpun turun. Niatnya tadi untuk ke rumah Is terbatal begitu sahaja, nasib baiklah abang Zali sudah pulang dari kerja. Boleh juga dia menghilangkan kebosanannya, mereka berdua duduk di bangku yang terletak di hadapan rumah bujang abang Zali. Topik perbualan mereka berkisar tentang kisah-kisah cinta abang Zali semasa zaman sekolahnya.

“Abis nape abang tak kawin aje dengan diorang?”soal Daniel apabila abang Zali menceritakan bagaimana salah seorang aweknya mengajaknya untuk kahwin lari sewaktu dia tamat sekolah.

“Entahla....mase tu abang budak-budak lagi la Dan. Mane la nak fikir pasal kawin-kawin ni”jawab abang Abang Zali, dia tertawa kecil.

Lesung pipit abang Zali jelas kelihatan apabila dia tersenyum lebar, Daniel amat suka melihatnya; apatah lagi dengan kulit sawo matang dan leher jinjang abang Zali itu cukup membuatkan Daniel memuji ketampanannya. Selain itu, riak muka abang Zali juga lembut sahaja menyerlahkan lagi gayanya yang bersahaja itu.

Hujan yang tadinya renyai-renyai bertukar menjadi lebat pula; oleh kerana tempias air hujan sudah mengenai mereka, abang Zali mengajak Daniel masuk ke dalam rumahnya. Dia menyuruh Daniel duduk dahulu di ruang tamu sementara abang Zali pergi ke dapur untuk membuat air panas. Rumah bujang yang didiami oleh 5 orang termasuk abang Zali itu ringkas sahaja. Namun lengkap dengan peralatan rumah yang asas; Daniel ketika itu leka membelek satu persatu majalah Playboy yang terselit rapi di antara majalah-majalah lain di bawah meja kopi di tepinya.



Gambar-gambar perempuan telanjang yang dipaparkan di dalam majalah itu sedikit sebanyak merangsang nafsu Daniel. Kemudian matanya tertumpu pula pada gambar seorang lelaki kacak sedang memasukkan koneknya ke dalam mulut seorang model wanita. Melihatkan betapa besar dan beruratnya konek lelaki itu, Daniel bertambah gersang. Dia membayangkan pula jika konek lelaki itu masuk ke mulutnya pula.

“Aip.....Daniel mane boleh tengok magazine tu, bawah umo lagi....”tegur abang Zali yang menyedari majalah yang dipegang oleh Daniel.

st0k mLancap

video
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...